-ROCK ON YOUR OWN STYLE, DANCE YOUR OWN BEAT-


My photo
Perempuan yang sukar diprediksi.

September 14, 2015

Sambar hati


Pernah sekali aku suruh kau melangkah pergi
Pernah sekali aku suruh kau berambus dan berlari jauh
Pernah sekali aku suruh kau cari wanita yang lagi menarik
Kau masih degil nak mati
Kau tak mahu berganjak pergi

Aku bilang aku ini teruk gila
Aku bilang aku ini perempuan celaka yang antagonis
Aku bilang aku banyak kekurangannya
Aku bilang aku ini tidak cantik untuk ditatapkan

Katanya tidak mahu
Katanya dia tetap mahu aku
Katanya dia mahu cinta aku

Aku masih dengan ego tinggi melangitku.

KAU MASIH TIDAK MAHU PERGI.

Katanya padaku; "Kalau dah sayang gila dekat seseorang, nak pandang orang lain pun macam tak ada perasaan"

Hm.


September 11, 2015

Kalau orang dah tak suka


Penangan pembenci memang boleh tahan hebatnya. Barangkali tahap benci mungkin sampai ke lubang cacing. Dari segala segi perwatakan kau, kau post gambar di instagram, kau tweet, senang cerita kau minum air pun dia tetap tak suka. Dengar nama kau pun dia dah jijik. Aku nak rumuskan yang semua benda yang kau buat, DIA TAK SUKA.

Yang cukup aku tak faham apabila pembenci membenci/tak menyukai seseorang tetapi dia follow orang yang dia tak suka. Motif? Adakah untuk kau lihat sejauh mana kehidupan dia? Kalau hidup dia tak bahagia, kau nak tweet lah kata "padan muka". Kalau hidup dia tengah bahagia, kau nak santau guna ilmu hitam ke. Gitu?

Paling dasyat bila ada orang sanggup buat fake account semata-mata nak follow kita nak tengok apa yang kita buat. Ya tuhan motif sangat buat benda kejadah itu semua. Akhirnya terkantoi sendiri.

Aku bukan senang nak membenci orang membabi buta. Paling busuk aku tak suka orang pun aku cuma block. Paling baik sikit aku cuma unfollow/unfriend. Buat apa aku nak tatap gambar orang yang memberi kesan negatif dalam hidup aku? Buat apa aku nak tengok apa yang dia tweet kalau cuma dia banyak mengutuk/menyakiti aku?

Biarlah followers ciput sekalipun, ianya sangat tak menjejaskan kehidupan aku.
Semuanya duniawi semata-mata.

June 6, 2015

Carut.


Kerana mulut, badan binasa.
Badan binasa, ah padanlah muka.

Dalam mengorak bicara antara tidak sengaja mahupun disengajakan,
pasti ada celah hati mana-mana manusia yang terasa.

Biasalah, hati manusia ni ada jenis cepat sentap.
ada yang jenis lembut bak sutera, belum dijentik dah melalak.

Carut?
Aku lebih gemar berkawan dengan kaki carut
kawan si kaki terus terang kadang deep sampai tenggelam lemas sentap tu.
Sekurangnya spesies itu jenis tak hipokrit.

Kadang yang mulut cakap lepas--kaki carut--ayat bisa,
inilah yang tolong kita waktu susah.
Yang jenis kaki kipas, kaki puji,
Ah sudah hilang dari radar, kelibat terus tak nampak.

Nak mencarut kena tengok pada jenis orangnya,
pada situasi, pada tempat.
bukan main sembur pada semua orang.
Label "perempuan mulut celaka" ditampal di muka engkau.

Hati-hati.
Bukan semua orang hati kebal.

February 25, 2015

Nak kahwin juga


Berderet manusia mendirikan masjid di umur yang masih muda
dan rata-ratanya umur yang sebaya denganku telah pun bertitle tunang orang.

Sekali lagi, cemburu tahap dewa telah melekat di lubuk hati.

Ah mak, nak kahwin juga.

Masalah yang aku kerap dapat,
apabila kakak sulung sudah berkahwin maka soalan ini dituju pula pada aku
"BILA NAK KAHWIN?"
"DAH ADA CALON?"

soalan tersebut akan terus dicampak ke muka aku
selagi jari manis ini tidak disarungkan cincin belah rotan.

Kalau lah boleh jawab "Esok" kan lebih indah. Gitewww.





*dah nak sambung berangan*



December 21, 2014

Sepatu



Sesekali aku berasa cemburu nak arwah
dengan spesies perempuan yang cantik gila nak mampus
bila menyarungkan sepatu versi high heels atau wedges
bersama kain ala ala pwincess omputih.

Dan paling menambahkan tahap kecemburuan,
apabila perempuan masih berjalan dengan baik ketika memakai kasut high heels
sekaligus membuatkan mereka kelihatan ayu gitu. (bukan ayu raudhah ok)

Jangan dibilang aku untuk menyarungkannya,
pastinya automatik berjalan gaya robot atau raksasa. (mak mentua tengok terus reject kawkaw)
Itu belum dikira lagi berapa juta kali terlentang terkangkang.
Dan pastinya perjalanan yang sepatutnya diambil 10minit,
akan aku ambil masa 1jam untuk sampai dek kerana kasut high heel yang membunuh tu.

Harap-harap bakal suami akan memahami aku yang-tak-gemar-kasut-tinggi,
semoga kita bersanding di atas pelamin memakai kasut sneakers atau boot ya? (Muah ciked)