-ROCK ON YOUR OWN STYLE, DANCE YOUR OWN BEAT-


My photo
Perempuan yang sukar diprediksi.

October 22, 2017

Harijadi

20/10; selamat hari diberanakkan untuk diri sendiri. *tiup lilin sampai semput*

Setiap kali tiba hari jadi, kepala otak dah set beribu-ribu azam & nawaitu yang baik-baik untuk dilunaskan.
Tapi acapkali terbabas maka terpaksa dibawa ke tahun hadapan. Hi hi.

Ya, kali ini adalah hari jadi yang paling bermakna. *joget-joget*
Bersyukur sangat sangat; Tuhan telah hadirkan manusia-manusia yang terhebat
terutamanya family, kawan-kawan dan buah hati. *hug & kiss*

Jika nak diimbaskan kembali pada zaman dulu-dulu,
Saat yang ditunggu-tunggukan sewaktu hari jadi adalah FREE CALL.
Namun, sekarang zaman dah berubah dan dunia makin maju chuols, telah ku beralih arah ke unlimited internet & call. Maka tak perlu lagi menunggu sampai setahun sampai berjanggut untuk dapatkan free call.
Haa bergayutlah sampai telinga panas sampai tertidur.

Untuk harijadi yang ke-24,
sebenarnya tidak ku perlukan hadiah beribu-ribu. Cukuplah dengan hanya mengingati sudah memadai.
Wish kawan-kawan dari segala mak nenek media sosial tidak kurang hebatnya.
*acah-acah hot sikit*

Yang membuatkan hati ini terasa terharu, bila family dan kawan rapat memberikan hadiah dan belanja makan sesedap dengan niat nak suruh aku gemuk. Dan tidak dilupakan juga, si buah hati telah berikan kejutan yang agak manis. Unexpected gift. *nangis 7hari 7malam*

Ya, oktober kali ini sangat manis.

*nak hari-hari, hari jadi boleh tak? kbai.

October 13, 2017

Kerjaaa.

Pada umur duapuluhempat tahun ini, (terasa tua pula iolz) 
telah ku punyai segulung ijazah. dan pada masa yang sama aku telah punyai kerja.
Iya, kerja yang bersesuaian dengan bidang aku. *sujud syukur*

Duit + Stress = Kerja

Namun demi masa depan, demi membayar hutang-hutang yang tak pernah habis,
demi niat untuk berkongsi rezeki dengan keluarga,
demi untuk pengumpulan duit kahwin eh eh, maka aku gagahkan jua.

Pada zaman ekonomi negara tengah semput, memilih kerja tidak mahu itu ini bukan lagi pilihan kita.
Engkau pikir kau siapa engkau pikir kau raja.
Memilih untuk bergoyang kaki di rumah bukan lagi pilihan yang jitu,
melainkan engkau itu dari kalangan orang kayo rayo tunggu pinangan anak raja masuk. 

Kumpul pengalaman sebanyak mungkin, biarlah bermula dari zero sekalipun, 
sebab rata-rata interviewers akan tanya "berapa tahun pengalaman bekerja?",
dah sudah, tak diberi peluang bekerja masakan yang fresh graduate picisan nak kembangkan sayap.
Waduh waduh. *tepuk-dahi-berjutakali*

Cuma satu perkara yang aku pegang sehingga kini;
"PERCAYA PADA REZEKI ALLAH".

Kalau Allah dah kata ITU REZEKI ENGKAU,
datanglah berapa juta orang untuk mendapatkannya, ia tetap milik engkau.

September 29, 2017

Hi?

Assalamualaikum & Salam Sejahtera.

Fuh Fuh *tiup habuk di blog yang bersarang bertahun-tahun

Lama menyepi bukan?
Untuk bertahun-tahun lamanya aku bisukan blog agar tidak lagi memuntahkan aksara.
Bukan kerna ku tidak sudi memandang blog ini, dan bukan jua ku membawa hati yang lara
namun terlalu banyak urusan seri paduka baginda yang perlu diutamakan.
(sibuk mengalahkan PM chuolls)

Kalau nak himpunkan cerita kehidupan bertahun-tahun ini agaknya dah boleh buat novel. Boleh lah nanti cerita novelku diadaptasi lalu ditayang slot drama sangat pukul 7 malam. Gittteww.

Tentang hidup;
Hal cinta? Alhamdulillah.
Hal belajar? Alhamdulillah.
Hal kerja? Alhamdulillah.

Semuanya di atas jalan yang Tuhan tentukan.
Moga yang baik-baik akan memeluk erat hidup kita yang singkat ini.

Amin.

September 14, 2015

Sambar hati


Pernah sekali aku suruh kau melangkah pergi
Pernah sekali aku suruh kau berambus dan berlari jauh
Pernah sekali aku suruh kau cari wanita yang lagi menarik
Kau masih degil nak mati
Kau tak mahu berganjak pergi

Aku bilang aku ini teruk gila
Aku bilang aku ini perempuan celaka yang antagonis
Aku bilang aku banyak kekurangannya
Aku bilang aku ini tidak cantik untuk ditatapkan

Katanya tidak mahu
Katanya dia tetap mahu aku
Katanya dia mahu cinta aku

Aku masih dengan ego tinggi melangitku.

KAU MASIH TIDAK MAHU PERGI.

Katanya padaku; "Kalau dah sayang gila dekat seseorang, nak pandang orang lain pun macam tak ada perasaan"

Hm.


September 11, 2015

Kalau orang dah tak suka


Penangan pembenci memang boleh tahan hebatnya. Barangkali tahap benci mungkin sampai ke lubang cacing. Dari segala segi perwatakan kau, kau post gambar di instagram, kau tweet, senang cerita kau minum air pun dia tetap tak suka. Dengar nama kau pun dia dah jijik. Aku nak rumuskan yang semua benda yang kau buat, DIA TAK SUKA.

Yang cukup aku tak faham apabila pembenci membenci/tak menyukai seseorang tetapi dia follow orang yang dia tak suka. Motif? Adakah untuk kau lihat sejauh mana kehidupan dia? Kalau hidup dia tak bahagia, kau nak tweet lah kata "padan muka". Kalau hidup dia tengah bahagia, kau nak santau guna ilmu hitam ke. Gitu?

Paling dasyat bila ada orang sanggup buat fake account semata-mata nak follow kita nak tengok apa yang kita buat. Ya tuhan motif sangat buat benda kejadah itu semua. Akhirnya terkantoi sendiri.

Aku bukan senang nak membenci orang membabi buta. Paling busuk aku tak suka orang pun aku cuma block. Paling baik sikit aku cuma unfollow/unfriend. Buat apa aku nak tatap gambar orang yang memberi kesan negatif dalam hidup aku? Buat apa aku nak tengok apa yang dia tweet kalau cuma dia banyak mengutuk/menyakiti aku?

Biarlah followers ciput sekalipun, ianya sangat tak menjejaskan kehidupan aku.
Semuanya duniawi semata-mata.