-ROCK ON YOUR OWN STYLE, DANCE YOUR OWN BEAT-


My photo
Perempuan yang sukar diprediksi.

October 31, 2014

Oktober, tak semanis dulu.


Untuk penghabisan oktober--
aku mahu buat konklusi sedikit.

Ya, oktober kali ini adalah oktober terburuk.

*tumbukmeja*

Untuk menikmati kegembiraan di hari jadi seperti selalu telah menjadi hal paling malang.
Segala angan-angan telah dibantutkan dengan begitu pantas.
Kerna kau telah diperukkan di dalam hutan untuk Kem BTN.
Segala mak nenek laman sosial tidak dapat buka.
Bukan sahaja line internet tak dapat diconnect,
malahan line maxis durjana juga tak mahu berbakti pada aku ketika itu.
Jadi berterbanganlah free call yang selalu aku nikmati di oktober yang lalu.

Yang paling sadis,
Segala wish dari laman sosial whatsapp-wechat-twitter-facebook (acah hot sikit)
dari rakan-rakan terpaksa ditunda reply ke hari penghabisan kem.
Jadi kau hanya bisa menatap skrin handphone tanpa sebarang coverage.
Perasaan ketika itu? STRESS bercampur gaul dengan SEDIH.

Ya, oktober kali ini tak semanis dulu.

20/10-
Hari jadi yang tak indah.

October 29, 2014

Tolong simpankan ya?



Tuhan--
saat aku tak punya cinta ini,
saat aku sedang mengejar cita-citaku ini,
saat aku berusaha menunaikan hasrat orang tuaku,
mohon-- tolong simpankan aku,
seorang lelaki,
yang baik dari segi hatinya,
yang mampu mencintai kekurangan aku.

Dan bila tiba seru itu,
dan bila tiba jodohku,
kau pertemukanlah
aku dan si dia
dengan cara yang halal
dengan cinta yang kekal.
--Moga sampai ke syurga-MU.

Kekurangan itu.



"Apa kekurangan kamu?"

"Aku tak suka berkongsi masalah dengan orang lain"


Untuk apa aku perlu kongsi masalah dengan orang lain
dan pada akhirnya mereka cuma berlakon mendengar segala luahanku
mereka berpura-pura prihatin pada aku
lalu mencanang pada semua tentang kecelaan aku.

Dan pada bila aku memberi kepercayaan pada seseorang
dengan harapan yang mereka mampu memikul dengan baik
lalu dengan perlahan-lahan
mereka menikam dan membunuh kepercayaan aku.

Jadi, biarlah masalah yang himpap aku ini
masalah yang datang tak diundang ini
aku telan dan hadam sendiri.

Selagi kudrat aku masih bernyawa,
selagi anggota badanku masih sempurna,
selagi daya ingatan ku masih bisa beroperasi dengan baik,
aku akan selesaikan masalah itu sendiri,

dan buat apa aku perlu gentar?
--Aku masih ada Tuhan aku.