-ROCK ON YOUR OWN STYLE, DANCE YOUR OWN BEAT-


My photo
Perempuan yang sukar diprediksi.

March 31, 2013

Jaga tepi kain sendiri.


Jaga tepi kain sendiri !

Jaga tepi kain sendiri !

Jaga tepi kain sendiri !

*teriak-kuat-kuat*

Aku tidak usik secebis kainmu maka jangan sesekali kau terus menerus raba aku.
Maknanya aku tidak usik hidupmu maka jangan kau terus masuk dan musnahkan hidup aku.
Ngerti kamu? *angguk-angguk-kepala*

Aku hairan.

Aku pelik.

kenapa masih yang suka menjadi pembaca berita bergerak menceritakan keburukan orang?
kenapa masih wujud lagi manusia spesies Mami Jarum?
Apakah engkau cukup sempurna? *tunjal-dahi*

"Engkau nak tahu tak senah, si bedah tu keluar malam sampai pagi. Entah-entah buat projek dengan si polan tu. Apa nak jadi dengan budak sekarang ni" *sambil-tenyeh-sirih*

Haihh.

Mereka lebih suka menghukum daripada bertanya.
Mereka lebih suka buat konklusi sendiri daripada bertanya.
Mereka lebih suka kumpul dosa daripada hindari dosa.

Satu lagi kes,

Ada manusia yang suka menceritakan tentang si polan tersebut,
tapi diubahkan cerita agar menjadi sensasi supaya menutup kebaikan si polan dan mempamerkan keburukan si polan. Gelaran lahanat diberikan buat insan sebegitu.

Aku benci manusia yang ubah cerita daripada cerita yang asal.
Supaya apa? Supaya cerita kau lebih menarik dan kebaboooom.
Dan para pendengar yang lain mendengar dan terus bermati-matian percaya.

Ada jenis manusia yang suka mencari kesalahan orang dan kelemahan orang,
sedangkan kekurangan diri sendiri tak nampak. Kasihan.

"Eee dah lah hitam pastu penggotor, siapa je suka dekat minah tu"-kata bedah sambil mengumpat si kiah kepada senah.

(Padahal sedang sibuk mengumpat orang, gigi si bedah masih terselit tahi gigi yang berzaman-zaman dan bulu hidung si bedah terkeluar begitu panjang) Eeeuu.

"Aku tidak buntu keprihatinan kalian jikalau kalian cuba menjahanamkan hidup aku"
Fikir.

Fikir.

Fikir.

       "Jikalau engkau membuka aib orang dalam dunia ini, 
        maka Allah akan membuka aibmu di akhirat nanti"

#Jadilah manusia yang berperangai elok,
bukan hanya tahu menceritakan keburukan orang. Dosa.

*notetomyself*


March 21, 2013

Kunyah hati.


Memerhati.

Aku memerhati beberapa si polan.

Punya cinta, tapi masih menagih pada yang lain.
Aku tak faham.
Masih tak faham.
Dan... akan terus tak faham.

Apakah hebat menduakan cinta?
Apakah hebat permainkan perasaan orang?
Apakah hebat merosakkan hubungan orang?
Dengan cara sedemikian apakah kau layak digelar pelakon terhebat?
Tepukan gemuruh aku berikan. Dasar hebat tahi kucing.

Jijik.

Cinta jarak jauh memeritkan barangkali. Menikam-nikam jiwa.
Sorang setia tahap-nak-mati, sorang lagi menggedik cari pengganti.

Bila ditanya, sudahkah ada cinta?
Dibalas dengan penuh bersahaja, "belum, aku belum punya kecintaan. Siapalah mahu diriku~".
Ingin diludah kata-katanya. Ingin disepak kemaluannya.
Tapi nasib bukan milikku.

Bila ditanya "kenapa curang? kenapa cari yang lain?".
Dibalas dengan riak "Dia tak pandai layan aku. Dia tak prihatin dekat aku. Dia tak manja. Dia hodoh-gila. Dia kasar-gila dan seangkatan ayat-ayat hina".

Dulu dipuji, sekarang dikeji.
Hina.

Aku kasihan pada mereka yang setia dan percaya pada kekasihnya.
Tapi pasangannya bermaharajalela memijak malahan melenyek hatinya.
Di hadapan, katanya sayang gila. Di belakang, katanya tidak cinta lagi.
Dasar talam bermuka-muka. *jeling-kerek*

Pesan pada hati,
                     "Jangan sesekali permainkan perasaan orang".
Percayalah. Hukum kifarah Allah kuat.
Bila-bila masa akan terpantul balik pada kita. Beware.

Mencari yang setia bukan mudah.
Belajarlah untuk setia walaupun banyak godaan.


                "WHAT YOU GIVE, YOU GET BACK"

March 10, 2013

Penyakit dengki.


Dengki manusia adalah penyakit yang berjangkit seantero dunia.
Dikategorikan prejudis busuk dan keji hati manusia.

Bila pangkat tinggi, bila dipuji ramai manusia, bila dijadikan pelajar terbaik, rata-ratanya ramai yang kepoh nyotnyetnyotnyet berpakat dengan syaitan lalu operasi menghitamkan hati masing-masing turut bermula.

Yang paling aku kurang senang apabila orang pandang aku atas bawah.
Rasa macam "eh apahal pandang pandang. Macam aku tak pakai baju pula. Oh lupa. Biasalah diva yang lalu kan sebab tu semua pandang" *flip bawal* (ayat sedapkan hati)

Satu benda yang aku pegang sampai mati, "biar orang buat kita, tapi kita jangan buat orang lain"
Nasihat pada hati "Jangan sesekali berdendam".

Nawaitu baik disalahertikan. Menuding jari seolah diri berada di landasan yang suci.
Dengki manusia terus berleluasa. Keji. 

Berdesing telinga mendengar jeritan sakit yang menusuk terus ke gegendang.
Apakah hebat menjadi popular dan gah di mata manusia?
*korek hidung*
Apakah seperti diva jika nama kau sering kali menjadi sebutan mulut manusia?
*korek hidung lagi*

"Kau nak tahu tak joyah, si anakpapajoe tu gewdik gilersss nak mati. Kau nak tahu tak joyah, dia tu perasan hot. Eeeuuwww." *sambil tenyeh sirih*

Jika kau benar mahu popular,
pergilah dan bawa terus ke kubur.
Biarlah aku dikenali hanya seketul dua ketul manusia tapi menghargaiku begitu kuat.


Aku tidak batak populariti dunia. Aku bahagia hidup sederhana.
Hidupku matiku bukan kau yang tentukan, Pendengki.
"Tanda adanya hasad dengki di dalam diri ialah apabila melihat orang lain dapat nikmat dan kejayaan, kita sakit hati dan tidak senang hati. Apabila kita melihat orang lain dalam kesusahan atau mendapat bencana, kita rasa senang hati."
Semoga dijauhkan aku dari perasaan sebegitu. Amin~ 

#Aku...sedang sibuk bersama dunia realiti. Pelajaran. Kerjaya. Hati. Rindu. Tuhan dan etc.