-ROCK ON YOUR OWN STYLE, DANCE YOUR OWN BEAT-


My photo
Perempuan yang sukar diprediksi.

May 24, 2013

Sakit seketika.


Kondisi jiwa aku boleh diletakkan dalam tahap hampir kritikal.
Haduyaii.

Sedang mahasiswa lain bergomolan dengan cuti terlentang di atas katil.
Aku? Masih terpaku di hadapan skrin laptop.
Seteguk dua nescafe agar mata terbeliak sepanjang malam.
Namun, kecundang juga di atas medan katil sendiri.

Konklusinya, assignment terbengkalai.

Demi masa depan degree semester 2, aku lunaskan dengan penuh bertakwa.
Aku leraikan satu persatu assignment yang sedang memuncak.
Bahkan assignment-assignment tersebut bagaikan sahabat karib sehidup semati.

Tahinya.
Belum disiapkan lagi assignment itu, nyah kau terus diupload assignment seterusnya.
Ditambahkan lagi dengan kecomelan final project. *tunjal-dahi-sendiri*

Awal bulan June, bakal berlaku cetusan peperangan dengan kertas dan pena.
Perit diselitkan lagi apabila paper final exam tidak ada cuti mahupun sehari.
Kecelakaan apa yang berlaku ini?

Kok gimana seyh mahu study ya ibuk bapak sekalian. Enggak bisa gini dong.
Pokoknya, enggak tidur malam gue nanti.


Siapa cari gaduh dengan gua, gua rembat pakai bola bowling.
Apa macam? Takut tak? 
Hm.

Doakan yang baik-baik untuk aku.
Maafkan jika terkasar bahasa dan terguris hati sesiapa. (macam raya pula)



May 18, 2013

Manusia Plastik.


Manusia plastik merata-rata di dunia.
Bersepah-sepah. Kiri kanan ada sahaja manusia yang mem'plastik'kan diri.

Plastik. Plastik. Plastik.


Pertama-

Ada si polan yang di hadapan aku, lagaknya serupa malaikat. Suci tanpa debu.
Keprihatinannya menghalangi sangka buruk aku pada si polan.

Mukanya sebiji lambaian dari kaabah. Pijak semut sumpah tak mati.
Aku terpedaya dengan setiap gerak geri tulusnya.

Bila belakang aku, mula mengarangkan cerita keburukan aku.
Lagaknya serupa menempah neraka awal-awal. Eh.

Tidak cukup dengan 360 patah perkataan.
Diselitkan lagi memek muka acah-acah comel yang begitu dashyat.

Soalannya :
Agak-agaknya berapa tebal plastik yang dipakai? (5mark)
*berfikir-sejenak*


Kedua-

Aku juga seorang plastik.

Dihadapan manusia yang lain,
akulah manusia paling bahagia-gembira-tiada masalah.
Dihadapan manusia yang lain,
akulah manusia yang penuh dengan gelak-tawa. Melawak tak tentu masa.

Dalam hati aku? Diam-bisu-lagaktenang.

Aku seorang penipu.

Bila ditanya "Kau ada masalah ke, Ayu?"
Lantas, aku menjawab dengan penuh perit namun terselit garisan senyuman
"Tidak. Aku okay lah " *masih-sempat-korek-hidung*

Aku bangga menjadi plastik.
Aku bahagia menjadi penipu.
Demi membuat semua tidak khuatir tentangku.

Bagi aku, apa sahaja masalah yang membikin hati aku meraung,
biar dipendam sampai mati.
Bagi aku, apa sahaja masalah yang aku hadapi,
tidak perlu dijadikan bahan untuk diceritakan pada public.

Tidaklah aku kepingin menjadi pemes,
gara-gara cerita peribadiku.
gara-gara cerita cintaku.
gara-gara cerita realitiku.



Selagi Tuhanku ada, 
aku tak akan tercela dan aku senang cerita pada-NYA.







May 13, 2013

Fikir Macam Bagus.



Kesalahan orang lain,
Nampak.

Kesalahan sendiri,
Buat-buat tak nampak.

Aku pernah alami. 
Setiap inci yang aku lakukan, dititipberatkan. Lalu suara sumbang mula berkata-kata enak.
Katanya aku salah. Katanya aku ini tidak betul. Katanya aku buat silap.

Tidak cukup dengan itu, kesalahan aku digempar gempurkan. Dihebohkan.
Kesalahan diri sendiri ? senyap-bisu-butakan mata.

Bila dikatakan dia punyai kesalahan, berteriak menegak kebenaran. Tidak mengaku kalah.
Kesalahannya tidak diakui, terus dilempar kepada yang tidak mengerti.

Hebat permainan dia. Sangat hebat.

Aku bisa ditegur. Aku juga masih boleh hadam nasihat orang.
Meskipun aku rasa 'hek eleh sibuk je nak tegur aku. Macam bagus je".
Tapi aku terima dengan hati terbuka walaupun perit. Serius.

Cuma..

Seperkara yang paling jijik benar-benar beri tamparan hebat padaku,
apabila seseorang yang menegur kesalahan aku dengan cara bercakap dan berteriak di depan khalayak ramai. Semua orang tertumpu pada kita. Perasaan ketika itu? FIKIR.

Ditambahkan pula,
dibubuh perisa bersama nada kasar yang kuat bersertakan sebiji nak cari gaduh.

Masih tak cukup lagi, apabila ditokok tambahkan keburukan yang aku sendiri tidak lakukan.
Sungguh keji permainan manusia.

Sabar.

Perwatakan luaran tidak akan pernah sama dengan dalaman.
Bicaranya mungkin tampak kasar tapi hatinya ternyata lembut seumpama kapas.