-ROCK ON YOUR OWN STYLE, DANCE YOUR OWN BEAT-


My photo
Perempuan yang sukar diprediksi.

February 16, 2013

Kecintaan.

"Tuhan, tolong lembutkan hati dia. Untuk terimaku seadanya"- Ayu Amzah.
Di entry ini,
ingin ku coret apa yang tersirat di hati,
ingin ku membogelkan apa yang terpendam,
buat tatapan naluri.


Situasi 1.

Temah : Ayu, engkau dah ada buah hati? Siapa wei. *kunyah sirih*
Aku     : Well, haruslah ada. *muka kerek bercampur dengan riak lagi takbur*
Temah  : Siapa? Siapa? Tak bagitahu aku pun :( *muka acah-acah sedih*
Aku     : Namanya Juhari. *masih kekalkan muka kerek*
Temah : Macam kenal je nama tu. Dia belajar mana? Kau tak cite pun.
Aku  : Bapak aku lah. *gelak-jahat*
Temah  : &#%$*(*(^%!@#$%^& *malas layan*

Situasi 2.

Bedah : Ayu oi. dengar ceghita engkau dah ada buah hati. Citelah wei. *muka eksaited*
Aku    : Hm tak ada. Kawan lelaki adalah.
Bedah : Eleh kau tipu aku ni. Cakap lah cakap lah. *terkinja-kinja-gedik*
Aku : Tak ada lah. Kawan adalah. Haish.
Bedah : Tipu ! Tipu ! Tak akan lah orang macam kau takda boyprenggg.
Aku   : Aku cakap takda takda lah. Kau tak faham bahasa ke ! *tumbuk muka bedah*

Pelbagai soalan bertubi-tubi ditanyakan padaku.
Seperti deretan das tembakan dilakukan.

Jikalau aku ada sang kekasih, apakah dikau mahu hancurkan?
Jikalau aku tidak punya kecintaan, apakah dikau gelarkan aku buangan?

Bercinta atau tidak bagiku ia perkara sama sahaja. Ia tetap mapan bagiku.
Lebih selesa berkawan pada awalan. Kawan tidak akan pernah kenal erti putus.

Kenal hati budi masing-masing dahulu.

Kenal perangai masing-masing dahulu

Kenal keluarga masing-masing dahulu.

Dan... barulah berfikir langkah seterusnya.

Aku seringkali melihat kawan aku cinta-tahap-nak-mati pada kekasihnya,
Aku seringkali melihat kawan aku menangis teresak-esak kerana putus cinta,
Aku seringkali melihat kawan aku lemah tak berdaya setelah kekasihnya berpaling tadah.

Dan aku?*menggaru kepala*

Siapa kata cinta itu berbau tahi?
Sentiasa busuk dan geli untuk didekati.

Siapa kata cinta itu berbau harum?
Sentiasa ingin didekati dan dicium selalu.

Aku pernah mempunyai kecintaan.
Banyak dugaan berduri di selitkan ketika cinta bersemi.
Sakit terasa tiada siapa kisah. Pelbagai emosi dikombinasikan menjadi satu.
Mulalah orang ketiga menembusi tembok hubungan tersedia.

Aku pernah dikhianati, ditipu dan dirampas.
Dan aku juga pernah digelar perampas tanpa sebab munasabah.
Apakah enak diperlakukan begitu? Tepuk dada sendiri kuat-kuat.

Bila nak mencari kesetiaan manusia, apakah begitu payah untuk aku perolehi?
Masih adakah lagi lelaki yang setia dan jujur di luar sana?
Apakah sudah pupus? atau mati?

Umur 19 ontheway ke 20tahun,
Masa yang tepat untuk pencarian bakal suami sudah bermula dan bukan lagi mencari boyfriend yang cicai boncai a.k.a cap ayam. *jeling-jeling*

Kepada jejaka kacak dan beriman,
sila masuk meminang dengan segera. (promote diri) Ahaks *acah-acah manja*

"Buat bakal jodohku,

Aku tidak tahu engkau di mana dan siapakah engkau.
Aku tidak tahu dari mana asalmu. Aku tidak tahu macam mana rupamu.
Aku tidak tahu apa-apa tentangmu. Yang mengetahuimu adalah tuhanku, Allah.
Aku cuma mampu berdoa agar engkau selamat dan lindungi Allah.
Jika kita tidak dipertemukan di dunia. Aku berharap kita dipertemukan di syurga"


-Untuk awak-


Semoga Allah pelihara dan menjauhikan kita dari perasaan kekecewaan.